2021/10/06 (Rabu) Tinggal di Jepang

Hidup dalam tradisi Jepang: Mengunjungi kuil shinto

Melanjutkan Sakura Tip kami sebelumnya tentang perbedaan antara kuil dan kuil, kami sekarang fokus pada aspek penting, sopan santun saat mengunjungi situs bersejarah Jepang ini.

Selama tinggal di rumah bersama atau wisma tamu di Tokyo atau Kyoto, berinteraksi dengan teman serumah dan teman sekamar lainnya dari seluruh dunia akan memberikan gambaran sekilas tentang budaya dan kebiasaan yang berbeda. Inilah indahnya bepergian dan tinggal di luar negeri. Di Jepang, negara dengan budaya yang unik, tata krama juga berubah. Anda mungkin menemukan bahwa tata krama umum di jalan mungkin berbeda dari yang ada di negara Anda, dan terlebih lagi akan menjadi terkenal jika Anda berencana untuk bekerja di Jepang atau menyelesaikan magang di perusahaan Jepang. Tergantung pada lingkungan, perilaku yang berbeda harus dipertimbangkan. Beberapa di antaranya mungkin diajarkan kepada Anda jika Anda menghadiri program bahasa Jepang, tetapi bagi mereka yang akan merencanakan perjalanan mereka sendiri ke Jepang, atau tinggal di unit apartemen pribadi, penelitian terlebih dahulu mungkin yang terbaik. Oleh karena itu kami merinci di sini beberapa aspek yang perlu diingat ketika berdoa di kuil shinto.

 

Mengunjungi kuil

Selain doa pribadi, ada beberapa kesempatan ketika orang Jepang mengunjungi kuil, seperti menghadiri pernikahan, acara lokal khusus (banyak kuil memiliki festival "matsuri" mereka sendiri) atau menghadiri ritual penyucian Tahun Baru. Apapun alasannya, sopan santun selalu sama, jadi mari kita lihat.

Hal pertama yang harus diperhatikan terjadi di pintu masuk kuil. Sesaat sebelum melewati gerbang “torii” oranye/merah besar, adalah kebiasaan untuk membungkuk dan kemudian masuk dimulai dengan kaki kiri Anda. Ini dilakukan sebagai penghormatan kepada dewa-dewa yang diabadikan sebelum memasuki tanah suci mereka. Begitu masuk, berhati-hatilah saat berjalan di sisi kiri jalan karena diyakini bahwa pusatnya adalah tempat para dewa (atau "kami" dalam bahasa Jepang) lewat. Yang terbaik adalah menjaga pikiran tetap tenang di dalam kuil dan menghindari reaksi berlebihan atau suara keras sebagai tanda hormat. Mengambil gambar boleh-boleh saja, tetapi harap perhatikan tanda-tanda yang ditampilkan di area khusus.

Setelah ini, menyucikan diri adalah langkah selanjutnya. Ini harus dilakukan di "chozuya" (atau "temizuya").

 

Memurnikan diri sendiri

"chozuya" adalah baskom air dengan beberapa sendok sendok yang terletak di dekat pintu masuk kuil. Pengunjung harus menyucikan diri dengan cara berikut:

1. Pegang sendok dengan tangan kanan Anda dan ambil air dari baskom. Tuangkan air dengan lembut ke tangan kiri Anda.

2. Sekarang ambil sendok dengan tangan kiri Anda dan tuangkan air dengan lembut ke tangan kanan Anda.

3. Pegang sendok sekali lagi dengan tangan kanan Anda dan tuangkan air ke tangan kiri Anda dan bilas sedikit mulut Anda.

4. Sekali lagi bersihkan tangan kiri Anda dengan menuangkan air.

5. Terakhir, ambil air lagi jika sendok kosong dan tahan tegak, untuk membuat air menuangkan sendok itu sendiri, membersihkannya.

6. Tinggalkan sendok lagi di atas “chozuya”.

 

Berdoa kepada "kami"

Sekarang tiba saatnya alasan utama pengunjung kuil, berdoa kepada dewa “kami”. Untuk ini, kita menuju ke kuil utama dan ray dengan cara berikut:

1. Lemparkan sejumlah uang ke dalam kotak persembahan. Biasanya menggunakan koin 5 yen tetapi penawaran apa pun akan baik-baik saja.

2. Membungkuk dua kali.

3. Tepuk tangan Anda dua kali dan pegang bersama-sama pada tepukan kedua.

4. Berdoa. Tidak perlu berbicara saat melakukannya, karena emosi dan pikiran lebih penting di sini.

5. Setelah selesai berdoa, rukuklah sekali lagi.

 

Mendapatkan keberuntungan

Setelah berdoa, common pergi ke daerah di mana “miko” (gadis shinto) berada untuk mendapatkan “omikuji”, secarik kertas yang merinci keberuntungan seseorang. Meskipun demikian, berita tidak selalu baik, dan seorang pengunjung yang menerima "omikuji" yang merinci nasib buruk meninggalkan kertas ini diikatkan ke pohon atau dinding yang ditentukan di halaman kuil. Dengan demikian, diyakini bahwa keberuntungan seperti itu ada di tangan "kami", semoga bisa sedikit lebih baik.

 

Meninggalkan kuil

Setelah meninggalkan kuil, hanya ada satu hal lagi yang harus dilakukan. Tepat setelah melewati gerbang utama "torii", seseorang harus melihat kembali ke kuil dan membungkuk sekali lagi, sebagai tanda penghargaan dan salam kepada "kami".

Mungkin sulit untuk mencoba dan mengingat semua detail ini sekaligus, dan beberapa bahkan berbeda dalam kuil tertentu, tetapi jangan ragu untuk mengunjungi kembali Tip Sakura ini jika diperlukan. Beberapa kuil bahkan memiliki tanda yang menunjukkan cara melakukannya, dengan yang paling populer dan dikunjungi dengan tanda dalam English, tetapi ini bukan kejadian biasa.

Selanjutnya kita akan melihat tata krama saat berdoa di kuil, jadi periksa Tip Sakura berikut yang akan segera hadir.

SHARE

PROPERTI TERKAIT

  • GUEST HOUSE

    TABATA TOKYO 3 STUDENT DORMITORY


  • VACATION RENTAL
    GUEST HOUSE
    Apartemen

    SUGINAMI OGIKUBO (TOKYO SHARE HOUSE NEAR SHINJUKU)


  • VACATION RENTAL
    GUEST HOUSE

    KOTO-KU MONZEN-NAKACHO D


    Khusus Wanita

  • VACATION RENTAL
    GUEST HOUSE
    Apartemen

    OJIMA TOKYO 2


  • VACATION RENTAL
    GUEST HOUSE

    ASAKUSA KURAMAE


  • VACATION RENTAL
    GUEST HOUSE

    Ojima Tokyo 4


ARCHIVE

Situs web ini menggunakan cookie. Anda akan menyetujui penggunaan cookie kami dengan terus menelusuri situs. Temukan lebih banyak lagi sini .