2022/02/18 (Jumat) Tinggal di Jepang

"Ume" ada di udara

Saat cuaca dingin terus berlanjut selama February, beberapa bunga mulai bermekaran. Indikator musim semi yang populer di Jepang ini disambut baik. Pergi bekerja, atau pergi ke sekolah atau universitas Jepang, menjadi lebih menyenangkan karena alam menghiasi jalan-jalan dan taman. Penduduk lokal dan asing di Tokyo dan Kyoto menyiapkan kamera mereka untuk melihat warna-warna yang sedang naik daun. Dari sini, satu pohon tertentu menarik perhatian khusus, pohon plum Jepang, atau "Ume" dalam bahasa Jepang.

Ume diyakini telah diperkenalkan ke Jepang dari Cina pada abad ke-8. Popularitas awal pohon ini adalah karena itu menjadi simbol perlindungan terhadap kejahatan. Karena itu, banyak rumah, kuil, dan tempat pemujaan menanamnya di kebun mereka. Secara tradisional, itu ditanam di area yang dikenal sebagai ""gerbang setan". Ini adalah sudut timur laut dari sebidang tanah. Ini diyakini sebagai arah di mana kejahatan melewati sebidang tanah.

Seseorang mungkin sudah akrab dengan “ume boshi”, atau plum kering. Seperti namanya, Ume adalah pohon yang memberikan buahnya. Jika Anda pernah makan “ume boshi”, rasa asamnya pasti akan membangkitkan kenangan. Ini paling sering dimakan di atas nasi atau di bola nasi "onigiri". Setelah perlindungan jimat yang diberikan pohon Ume, diyakini bahwa makan "ume boshi" untuk sarapan melindungi seseorang dari bahaya sepanjang hari.

Apakah itu berfungsi untuk melindungi kejahatan atau tidak, itu terus menjadi pohon yang paling dicintai di antara orang Jepang. Aromanya juga bisa sangat menyenangkan dan rasa buahnya bisa bervariasi dari satu pohon ke pohon lainnya. Namun yang paling ditunggu adalah keindahan bunganya.

Pergi keluar untuk melihat dan mengambil gambar Ume adalah undangan yang bagus untuk semua orang yang mengharapkan pohon "Sakura" (bunga sakura) yang muncul setelahnya.
Ada banyak area di sekitar Tokyo dan Kyoto untuk menikmati Ume. Namun, salah satu yang pasti tidak bisa diawasi adalah Kuil Kitanotenmangu di Kyoto. Setiap tahun selama February, kuil membuka tamannya yang terkenal bagi pengunjung untuk berjalan-jalan di antara aroma dan warna pohon ini. Kemudian pada tanggal 25 bulan itu, ketika pohon-pohon diharapkan mekar penuh, “Baikasai” berlangsung. Ini adalah festival bunga Ume. Pada hari ini, para maiko dan geiko geisha dari distrik Kamishichiken setempat menyajikan teh hijau dan manisan musiman kepada pengunjung. Ini adalah pengalaman paling berharga yang kami rekomendasikan. Khususnya jika menginap di SAKURA HOUSE KYOTO, yang terletak tidak jauh dari kuil.

Jika Anda merencanakan perjalanan studi, pekerjaan, atau rekreasi Anda ke Tokyo atau Kyoto selama musim yang indah ini, jangan ragu untuk menghubungi tim kami. Untuk masa inap jangka pendek atau panjang, mari temukan rumah Anda yang jauh dari rumah dan nikmati hidup Anda di Jepang.

 

SHARE

PROPERTI TERKAIT

  • VACATION RENTAL

    Yoyogi Uehara (Formerly Nishihara)


  • VACATION RENTAL

    MUSASHINO MUSASHI-SEKI


  • GUEST HOUSE
    Apartemen

    TOKYO STATION


  • Apartemen

    SHINJUKU SHIN-OKUBO


  • VACATION RENTAL
    GUEST HOUSE

    KOTO-KU MONZEN-NAKACHO D


    Khusus Wanita

  • Apartemen

    Apartemen MEGURO A (Bekas Meguro Apt.)


ARCHIVE

Situs web ini menggunakan cookie. Anda akan menyetujui penggunaan cookie kami dengan terus menelusuri situs. Temukan lebih banyak lagi sini .