2021/10/12 (Selasa) Tinggal di Jepang

Hidup dalam tradisi Jepang: Wabi-sabi

Saat tinggal di Jepang, banyak aspek budaya Jepang yang harus segera dirasakan, seperti makan dengan sumpit, kebiasaan membungkuk atau teriakan “irasshaimase” yang tidak salah lagi saat memasuki toko atau restoran. Orang lain akan sering tinggal di rumah bersama Anda dengan teman serumah Anda, rumah tamu dengan teman sekamar Anda atau dengan keluarga atau teman Anda sendiri atau hanya sendiri di apartemen pribadi di Tokyo atau di Kyoto dengan SAKURA HOUSE.

Beberapa aspek lain, mungkin lebih halus dan bahkan sulit untuk dipahami karena karakteristiknya yang unik. Salah satunya adalah konsep estetika tradisional “wabi-sabi”. Beberapa dari kita telah mendengarnya dan mungkin memiliki ide atau gambaran tentang apa itu, tetapi bagaimana dan mengapa itu berasal? Dan, yang lebih penting, apa itu pada dasarnya?
Kami melihat sekilas konsep unik ini di Tip Sakura ini.

Daun musim gugur di SAKURA HOUSE KYOTO R machiya house

Pertama-tama, seperti banyak kata Jepang, baik "wabi" (詫び) dan "sabi" (寂び) memiliki evolusi makna yang rumit selama berabad-abad. Berasal sekitar abad ke-16 dengan master teh Sen no Rikyu, "wabi" awalnya berarti perasaan kesepian, jauh dari masyarakat dan lebih dekat dengan alam. Kita kemudian dapat melihat bahwa itu mengacu pada cara untuk tetap berpegang pada sifat asli dari segala sesuatu dan keindahannya sebagaimana yang disajikan oleh alam.
"Sabi" di sisi lain membawa arti berlalunya waktu, layu dan setelahnya kesedihan.
Dengan konsep tersebut maka wabi-sabi mulai memiliki makna hidup pertapa dan tanpa kemewahan hidup dalam masyarakat. Di satu sisi, kedua kata tersebut tampaknya saling melengkapi yang memberi makna "menyadari dan menghargai keindahan unik yang diberikan oleh berlalunya waktu pada berbagai hal".

Salah satu aspek yang membantu memahami keberadaan istilah unik ini, adalah faktor utama lain yang telah membentuk budaya Jepang melalui sejarah, agama Buddha.
Di dalamnya, aspek paling mendasar yang mendorong wabi-sabi menjadi adalah “sanbōin” (三法印) atau tiga tanda keberadaan, yaitu ketidakkekalan, penderitaan dan kekosongan. Diyakini bahwa menemukan kedamaian dengan ketiga tanda ini akan memungkinkan kebijaksanaan besar.

Kita melihat hubungan ketiga konsep ini dengan wabi-sabi sebagai ketidakkekalan dari hal-hal yang layu, penderitaan yang ditimbulkannya dan kekosongan (konsep terdalam dari semua konsep) yang berarti sesuatu seperti mencari tahu bahwa segala sesuatu tidak ada dan itu ada. manusia yang memberi mereka arti itu.

Seperti banyak konsep tradisional budaya Jepang, sulit untuk menemukan kata-kata untuk menggambarkannya, jadi biasanya disarankan untuk merasakannya daripada menganalisisnya secara rasional. Upacara minum teh dapat dikatakan sebagai orkestra dari segala hal wabi-sabi. Cangkir teh berbentuk tidak sempurna, ruangan kecil dan sederhana (yang awalnya hanya terdiri dari 4 tatami atau terkadang hanya 2) dan salah satu konsep utama upacara "ichi go ichi e", yang berarti bahwa setiap pertemuan adalah unik dan tidak dapat diulang, hanyalah beberapa karakteristik yang paling menunjukkan ide ini.

Berjalan di sekitar kuil atau taman tradisional Jepang juga akan menawarkan sekilas keunikan konsep ini. Sebagai contoh, meskipun gerbang utama candi mungkin lapuk, kami masih menganggapnya indah dan mengesankan. Taman yang bagus mungkin memiliki pohon yang tidak tumbuh lurus tetapi dengan cara yang rumit, memberikan daya tarik khusus yang menonjol dan memberi taman itu kepribadian yang unik.

Pemandangan taman Jepang di SAKURA HOUSE KYOTO R

Akan ada banyak kesempatan untuk melihat wabi-sabi dalam kehidupan sehari-hari di Jepang, jadi jika Anda merencanakan masa tinggal jangka panjang Anda di Tokyo untuk bekerja, atau tinggal bulanan di Kyoto untuk studi dan penemuan, jangan ragu untuk menghubungi staf kami yang berpengalaman untuk membantu Anda menemukan akomodasi dan membawa Anda lebih dekat ke semua aspek indah hidup di Jepang.

SHARE

PROPERTI TERKAIT

  • Apartemen

    Apartemen MEGURO A (Bekas Meguro Apt.)


  • Apartemen

    NUMABUKURO C (Sebelumnya Numabukuro 3)


  • VACATION RENTAL
    GUEST HOUSE

    NAKAMEGURO


  • VACATION RENTAL

    SHINJUKU KAGURAZAKA


    Khusus Pria

  • Apartemen

    SHIBUYA EBISU APARTMENT


  • VACATION RENTAL
    GUEST HOUSE

    SHINJUKU AKEBONOBASHI B (Sebelumnya Akebonobashi 5)


ARCHIVE

Situs web ini menggunakan cookie. Anda akan menyetujui penggunaan cookie kami dengan terus menelusuri situs. Temukan lebih banyak lagi sini .