2021/10/20 (Rabu) Tinggal di Jepang

Ikezu-ishi, batu jahat atau kesederhanaan yang bijaksana?

Saat menikmati kehidupan di Kyoto sebagai pelajar bahasa Jepang, mahasiswa, pekerja asing, magang atau hanya sebagai pelancong, akan ada banyak aspek khusus kota yang muncul seiring berjalannya waktu. Setelah menjadi ibu kota lama Jepang begitu lama, masuk akal jika kota yang padat ini (dibandingkan dengan Tokyo misalnya) telah mengadopsi banyak kebiasaan tertentu. Salah satu yang diperhatikan saat berjalan di sekitar jalan-jalan Kyoto yang sempit, dan terutama bagi mereka yang berkendara keliling kota dengan mobil, adalah batu-batu yang muncul di beberapa sudut jalan.
Apakah mereka sengaja? Siapa yang menempatkan mereka di sana? Apakah ada tujuan keagamaan untuk itu?
Kami melihat batu-batu unik ini dan sejarahnya di Tip Sakura ini.

"Ikezu-ishi" terdiri dari dua kata, "ikezu", yang berarti "jahat" dalam dialek Kyoto, dan "ishi" yang berarti batu dalam bahasa Jepang standar. Oleh karena itu kita dapat mulai dengan menyatakan bahwa tujuan batu ini sebenarnya berbahaya (terutama pengemudi taksi kota mungkin setuju).
Namun, asal usul itu seolah-olah hanya sebagai tindakan pembelaan oleh pemilik rumah yang terletak di sudut-sudut jalan sekaligus sebagai langkah pengamanan bagi semua orang.

Batu-batu ini setinggi sekitar lutut, dapat dilihat di daerah lain di Jepang juga, tetapi tampaknya lebih banyak di kota Kyoto dengan perkiraan beberapa ribu. Alasan untuk ini mungkin karena pola grid jalan menghasilkan begitu banyak tikungan. Ini cukup bagus di jalan yang lebih besar, tetapi seperti yang mungkin diketahui oleh banyak pelancong berpengalaman, Kyoto juga terkenal dengan jalan-jalannya yang sempit.

Dipercaya bahwa sekitar periode Heian, karena banyak gerobak sapi dan gerobak bergegas di sekitar kota membawa barang, lebih dari sekali telah terjadi kecelakaan, bukan dengan gerobak menabrak rumah sudut, tetapi juga gerobak menabrak pejalan kaki atau lainnya. pengangkutan. Dengan menggunakan batu ini, pemilik rumah dapat melindungi harta bendanya dan juga memberikan alternatif keamanan bagi masyarakat dengan membuat gerobak berbelok lebih lebar sehingga memberi mereka kesempatan untuk melihat siapa pun atau apa pun yang mendekati arah mereka.

Menariknya, untuk setiap siswa Jepang yang membaca ini, kata "ikezu" (いけず) berasal dari kata "pergi" (行く, iku) berubah menjadi bentuk negatifnya dalam dialek Kyoto menjadi "ikezu" (行けず), yang berarti " tidak mungkin untuk melangkah lebih jauh dari sini”.

Jadi lain kali Anda merencanakan perjalanan Anda ke Kyoto untuk tinggal jangka panjang atau tinggal jangka pendek juga, pastikan untuk menghubungi staf multibahasa kami yang berpengalaman untuk membantu Anda menemukan rumah Anda di Kyoto, dan jangan lupa untuk melihat ke bawah saat berbelok. sudut untuk tidak tersandung pada ikezu-ishi.

SHARE

PROPERTI TERKAIT

  • VACATION RENTAL

    SHIBUYA SENDAGAYA ANNEX 1


  • VACATION RENTAL

    SHIBUYA SENDAGAYA ANNEX 2


  • VACATION RENTAL

    NAKANO SAKAUE


  • VACATION RENTAL
    GUEST HOUSE

    SHINJUKU AKEBONOBASHI 5


  • VACATION RENTAL

    TORITSU DAIGAKU Meguro


  • VACATION RENTAL
    Apartemen

    NAKANO SHIMBASHI


ARCHIVE

Situs web ini menggunakan cookie. Anda akan menyetujui penggunaan cookie kami dengan terus menelusuri situs. Temukan lebih banyak lagi sini .